Pandemi Covid-19 Berpotensi Lebih Mematikan Daripada Wabah Flu 1918


Jumat,21 Agustus 2020 - 15:55:22 WIB
Pandemi Covid-19 Berpotensi Lebih Mematikan Daripada Wabah Flu 1918 sumber foto lifestyle.bisnis.com

Pandemi Covid-19 berpotensi lebih mematikan daripada pandemi flu 1918, sebuah studi baru menunjukkan. Diketahui, pandemi influenza 1918 menginfeksi sepertiga dari populasi dunia dan menewaskan sedikitnya 50 juta orang, dimana 675.000 di antaranya berada di AS, demikian menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Dilansir dari laman lifestyle.bisnis.com, saat itu, belum ada vaksin dan antibiotik untuk mengobati infeksi sekunder yang pasti muncul pada pasien flu. Namun, masyarakat menerapkan tindakan seperti yang digunakan saat ini untuk mengekang penyebaran, seperti memberlakukan karantina dan mendukung kebersihan pribadi yang baik, menurut CDC.

Lebih dari seabad kemudian, dunia telah menemukan dirinya dalam cengkeraman pandemi lain, yang satu ini disebabkan oleh virus corona SARS-CoV-2 atau lebih familiar disebut virus corona baru dan masih belum jelas seberapa mematikannya.

Virus itu sekarang telah menginfeksi setidaknya 22,2 juta orang dan telah merenggut setidaknya 783.525 nyawa di seluruh dunia, menurut data Johns Hopkins. Untuk membandingkan pandemi saat ini dengan abad lalu, sekelompok peneliti memusatkan perhatian pada sebagian dunia yang terpukul parah oleh kedua virus tersebut.

Pada musim semi, SARS-CoV-2 menghantam Kota New York, menyebabkan lebih dari 19.000 kematian yang diketahui dan lebih dari 4.600 kemungkinan kematian atau yang kemungkinan disebabkan oleh COVID-19 tetapi tidak ada tes laboratorium positif untuk mengonfirmasi, menurut Departemen Kesehatan dan Kebersihan Mental NYC.

Menggunakan data dari CDC, Departemen Kesehatan dan Kebersihan Mental New York dan Biro Sensus AS, para peneliti membandingkan tingkat kematian di Kota New York selama awal wabah COVID-19 dengan tingkat kematian selama puncak pandemi influenza H1N1 1918.

Para peneliti secara khusus menganalisis kematian dari semua penyebab di New York City pada bulan Oktober dan November 1918 - puncak pandemi influenza di kota tersebut dan membandingkannya dengan semua penyebab kematian pada bulan yang sama sejak 1914. Mereka kemudian menghitung semua penyebab kematian selama 11 Maret hingga 11 Mei tahun ini di New York City, ketika wabah COVID-19 memuncak dan mereda di New York.

Jangka waktu yang mereka bandingkan masing-masing selama 61 hari. Para peneliti memilih untuk membandingkan wabah awal di NYC dengan puncak flu 1918, daripada dengan gelombang influenza yang lebih ringan yang melanda pada musim semi 1918, sehingga "orang dapat mengetahui konteks seberapa seriusnya," wabah modern ini, kata penulis utama Dr. Jeremy Faust, seorang dokter gawat darurat di Rumah Sakit Wanita dan Brigham di Boston dan instruktur di Harvard Medical School.

Mereka menemukan bahwa selama puncak wabah influenza tahun 1918 di New York City, total 31.589 kematian karena sebab apapun (termasuk kematian akibat sebab apapun) terjadi di antara 5,5 juta penduduk yang tinggal di sana pada saat itu. Angka kematian semua sebab pada puncak pandemi influenza pada tahun 1918 adalah 2,8 kali lebih tinggi dibandingkan pada bulan yang sama pada tahun-tahun sebelumnya.

Sebaliknya, untuk wabah COVID-19 awal 2020 di New York City, mereka menemukan bahwa 33.465 kematian dari semua penyebab terjadi di antara 8,28 juta penduduk antara 11 Maret dan 11 Mei. Angka kematian semua penyebab pada bulan-bulan tahun 2020 itu 4,15 kali lebih tinggi. dibandingkan bulan-bulan antara 2017 dan 2019. Artinya, pada puncak pandemi influenza 1918 di NYC sekitar 287 per 100.000 orang meninggal sebulan karena sebab apa pun di NYC, sedangkan pada awal wabah COVID-19, sekitar 202 per 100.000 orang meninggal sebulan di kota itu.

Jadi, semua penyebab kematian selama musim semi tahun 2020 adalah 70% dari semua penyebab kematian selama musim gugur tahun 1918. "Ketika kami melakukan itu, kami melihat bahwa COVID-19 benar-benar berpotensi dan sayangnya telah menyebabkan kematian per kapita. tingkat yang rata-rata sama," kata Faust dikutip dari Live Science.

Tetapi ada cara lain untuk melihat kematian yang terkait dengan setiap pandemi: membandingkan kematian selama pandemi dengan garis dasar yang Anda perkirakan selama waktu tertentu. Ada lebih banyak "kematian berlebih" selama flu 1918 daripada wabah COVID-19 awal. Namun secara relatif, wabah COVID-19 pada musim semi sebenarnya terlihat lebih buruk, karena jumlahnya meningkat empat kali lipat dari masa pra-pandemi (dari baseline sekitar 50 kematian per 100.000 orang per bulan), sedangkan pada puncak flu 1918, jumlahnya kurang dari tiga kali lipat (dari garis dasar sekitar 100 kematian per 100.000 orang per bulan).

"Ini adalah guncangan yang lebih besar bagi sistem kami, tetapi itu sedikit tidak adil karena kami memulai dengan tingkat kematian yang lebih rendah," dibandingkan pada tahun 1918, karena kemajuan dalam kebersihan, pengobatan, kesehatan dan keselamatan publik. Sungguh, kita belum tahu apakah pandemi 1918 atau pandemi COVID-19 lebih mematikan," tambahnya.

Mungkin apa yang terjadi di New York pada musim semi adalah "hal yang aneh", sebelum intervensi seperti masker dan penutupan diberlakukan; atau mungkin jumlahnya perlahan-lahan akan meningkat untuk menyamai jumlah kematian yang terlihat pada flu 1918 sampai vaksin yang efektif ditemukan. Salah satu batasan dari penelitian ini adalah bahwa tidak mungkin untuk secara langsung membandingkan seberapa menular dan berbahayanya kedua virus bagi manusia dan tidak diketahui berapa banyak kematian akibat SARS-CoV-2 yang dicegah karena intervensi modern yang tidak tersedia seabad yang lalu, tulis para penulis.

"Yang kami tahu adalah bahwa dalam bagian kecil waktu yang kami lihat ini, pasti ada cukup banyak kemiripan sehingga tidak bisa diabaikan begitu saja," kata Faust. "Kami telah mengajukan pertanyaan bagaimana hal ini dibandingkan dengan pandemi terburuk dalam sejarah modern, dan kami telah memberikan jendela pertama yang mungkin ke dalamnya dan saya pikir penelitian lebih lanjut akan memberi kita lebih banyak jawaban, apakah itu tidak seburuk atau serupa. atau lebih buruk."

Sementara itu, pesan penting yang harus dijaga saat i i adalah menutup tempat-tempat yang terkena dampak paling parah, menjaga jarak sosial, mengkarantina, dan mengenakan masker adalah hal yang penting. "Tidak seperti pandemi lain yang pernah kami hadapi, meratakan kurva sebenarnya dapat melakukan lebih dari sekadar memperlambat tingkat kematian ini sebenarnya dapat memberi kami waktu," tutupnya. (GA)

 


Akses riaubisnis.co Via Mobile m.riaubisnis.co
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

BERITA TERPOPULER Index »

KANTOR PUSAT:
Jl. Arifin Ahmad/Paus Ujung (Komp. Embun Pagi), B 13, Pekanbaru, Riau – Indonesia
CP : 0812 6812 3180 | 0853 7524 1980
Email: [email protected]