Berubah, Begini Kriteria Terbaru Kontak Dekat COVID-19 Menurut CDC


Kamis,22 Oktober 2020 - 10:35:12 WIB
Berubah, Begini Kriteria Terbaru Kontak Dekat COVID-19 Menurut CDC sumber foto health.detik.com

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) memperbarui pedoman terkait kontak dekat dengan orang yang positif terinfeksi COVID-19.

Dilansir dari laman health.detik.com, pedoman ini diperbarui setelah adanya laporan kasus seorang petugas yang positif COVID-19, pasca melakukan 22 interaksi dengan narapidana yang juga terinfeksi virus Corona. Hal itu berlangsung selama delapan jam, atau sama dengan kurang lebih 17 menit per kontaknya.

Pada pedoman sebelumnya, kriteria kontak dekat atau kontak erat adalah berada pada jarak 6 kaku atau 1,8 meter selama 15 menit atau lebih dengan orang yang terinfeksi COVID-19. Kriteria ini sekarang banyak dipakai di seluruh dunia, termasuk oleh Kementerian Kesehatan RI.

Kini, kontak dekat didefinisikan sebagai orang yang berada 6 kaki atau 1,8 meter dari orang terinfeksi selama waktu kumulatif 15 menit atau lebih dalam durasi 24 jam, dimulai dari 2 hari sebelum muncul gejala hingga pasien diisolasi. Pada pasien asimptomatik atau tak bergejala, dihitung 2 hari sebelum spesimen diperiksa.

Namun dalam praktiknya, menentukan kontak dekat atau kontak erat tidak selalu mudah dilakukan. Beberapa faktor yang jadi pertimbangan dalam menentukan kontak dekat dengan tepat adalah sebagai berikut:

1. Faktor kedekatan

Dalam pedoman terbaru, CDC mengungkapkan jarak yang lebih dekat kemungkinan bisa meningkatkan risiko paparan virus dari orang yang terinfeksi.

2. Durasi paparan

Menurut pedoman terbaru CDC, durasi kontak dekat didefinisikan selama waktu kumulatif 15 menit atau lebih selama periode 24 jam. Makin lama durasi kontak, makin mungkin terjadi paparan.

3. Munculnya gejala

Paparan akan semakin mungkin terjadi jika gejala khas COVID-19 sudah muncul. Viral shading paling tinggi diyakini beberapa hari sebelum muncul gejala.

4. Risiko persebaran droplet

Kontak dekat juga berhubungan dengan risiko persebaran droplet dari orang yang terinfeksi COVID-19. Aktivitas seperti batuk, bernyanyi, ataupun berteriak, bisa membentuk aerosol yang meningkatkan risiko penularan.

5. Faktor lingkungan

Faktor lingkungan juga berpengaruh dalam menentukan kontak dekat dengan pasien positif. Misalnya berkerumun, ventilasi ruangan memadai, dan apakah paparan itu terjadi di dalam atau di luar ruangan.

6. Penggunaan alat pelindung diri

Karena kebanyakan orang tidak mendapat pelatihan maupun jenis alat pelindung diri (APD) yang baik, penentuan kontak dekat tidak memperhitungkan penggunaan APD. Pembedaan saat menentukan kontak dekat pada orang yang menggunakan masker kain untuk saat ini tidak disarankan. (GA)

 


Akses riaubisnis.co Via Mobile m.riaubisnis.co
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

BERITA TERPOPULER Index »

KANTOR PUSAT:
Jl. Arifin Ahmad/Paus Ujung (Komp. Embun Pagi), B 13, Pekanbaru, Riau – Indonesia
CP : 0812 6812 3180 | 0853 7524 1980
Email: [email protected]