Proses BSI Jadi BUMN Masuk Tahap Finalisasi


Jumat,30 September 2022 - 11:06:57 WIB
Proses BSI Jadi BUMN Masuk Tahap Finalisasi sumber foto liputan6.com

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga mengungkap proses (BSI) jadi Bank BUMN sudah dalam tahap finalisasi. Artinya, dalam waktu dekat rencana ini akan segera terealisasi. Arya melihat adanya peluang pengembangan lebih baik jika BSI menjadi BUMN. Ini menjadi alasan yang cukup kuat untuk merealisasikan hal tersebut. "BSI ini yang kita lihat punya peluang, jadi BSI kita dorong jadi BUMN gitu," katanya saat ditemui di Kementerian BUMN, Kamis (29/9/2022). Dalam prosesnya, Arya mengakui ada sejumlah tahapan yang masih harus dilakukan Kementerian BUMN dan BSI. Kendati ia tak merinci tahapan yang akan dilakukan. Arya juga enggan berkomentar lebih jauh soal kabar masuknya Unit Usaha Syariah BTN (BTN Syariah) ke ekosistem BSI. Ia hanya memastikan kalau prosesnya segera selesai. "Harusnya enggak lama. Mudah-mudahan sebentar lagi. Ya tinggal final, kira-kira tinggal di ujung lah," ucapnya.

Dilansir dari laman liputan6.com. Mengacu porsi saham yang ada di BSI, Bank Mandiri memiliki saham sebesar 50,83 persen. Kemudian, Bank Negara Indonesia atau BNI 24,85 persen, Bank Rakyat Indonesia atau BRI 17,25 persen, dan pemegang saham lainnya, termasuk publik 7,08 persen. Saat ini, pemerintah memiliki 1 lembar saham yang disebut saham merah putih. Ini disebut jadi bukti kendali pemerintah di BSI. Namun, Arya memandang kalau jumlah itu masih belum cukup. Maka, salah satunya adalah membuat BSI menjadi Bank BUMN secara mandiri. Diberitakan sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir buka suara kembali soal rencana Bank Syariah Indonesia menjadi bank BUMN. Menyusul rencana yang sebelumnya ia kemukakan beberapa bulan lalu. Erick enggan berkomentar panjang mengenai rencana tersebut. Hanya saja, ia menekankan posisi porsi saham pemerintah yang ada di BSI. Untuk diketahui, pemerintah memiliki 1 lembar saham di BSI. Sisanya, ada BRI, BNI, dan Mandiri dengan kepemilikan terbesar sekitar 50 persen.

1 lembar saham ini dianggap sebagai syarat yang bisa memberikan kesan bahwa ada kendali pemerintah terhadap BSI. Disamping saham dari 3 bank BUMN tadi. "Kan BSI udah punya saham merah putihkan," kata dia saat ditemui di komplek DPR RI, Jakarta, Selasa (20/9/2022) Sementara itu, soal rencana Right Issue BSI guna membidik dana Rp 5 triliun, Erick belum mengamini itu akan dilakukan pada Kuartal IV tahun ini. Meski ia tak merinci soal aksi korporasi tersebut. Ia masih menimbang kondisi ekonomi makro Indonesia sebagai momentum tepat dalam melakukan aksi korporasi. "Sabar, kan kondisi makro ekonomi kita harus pas gitu," ujarnya.(iv)


Akses riaubisnis.co Via Mobile m.riaubisnis.co
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

BERITA TERPOPULER Index »

KANTOR PUSAT:
Jl. Arifin Ahmad/Paus Ujung (Komp. Embun Pagi), B 13, Pekanbaru, Riau – Indonesia
CP : 0812 6812 3180 | 0853 7524 1980
Email: [email protected]