12 Gejala GERD pada Bayi dan Anak yang Perlu Diwaspadai


Selasa,20 April 2021 - 11:13:52 WIB
12 Gejala GERD pada Bayi dan Anak yang Perlu Diwaspadai sumber foto health.detik.com

Gastroesophageal reflux disease (GERD) adalah kondisi ketika asam lambung naik kembali ke kerongkongan yang pada umumnya terjadi selama atau setelah makan. Tak hanya orang dewasa, bayi dan anak kecil juga mengalami GERD. Kerongkongan atau esofagus sendiri adalah saluran yang menghubungkan mulut ke perut.

Dilansir dari laman health.kompas.com, pada kondisi normal, otot pada ujung kerongkongan yang disebut sfingter esofagus bagian bawah akan terbuka untuk membiarkan makanan turun dan menutup untuk menghentikan asam lambung agar tidak keluar.

Jika katup ini membuka atau menutup pada waktu yang salah, hal ini dapat menyebabkan gejala GERD. Saat bayi meludah atau muntah (gumoh), kemungkinan besar mereka menunjukkan kejadian gastroesophageal reflux (GER) yang umum terjadi pada bayi di bawah usia 1 tahun dan biasanya tidak menyebabkan gejala lain.

Ya, gumoh merupakan kondisi yang sering dialami oleh bayi sehat. Sebuah penelitian melaporkan terdapat 50 persen bayi sehat usia 0-3 bulan mengalami meludah atau muntah ini minimal 1 kali per hari. Angka kejadian itu berkurang menjadi 21 persen pada bayi sehat usia 4-6 bulan, dan hanya 5 persen pada usia 10-12 bulan Pada bayi di bawah usia 1 tahun, GERD adalah bentuk meludah atau muntah yang kurang umum dan lebih serius. Anak-anak dan remaja dapat terdiagnosis GERD jika menunjukkan gejala dan mengalami komplikasi lain.

Menurut Johns Hopkins Medicine, komplikasi potensial GERD pada anak, termasuk:

  1. Masalah pernapasan, seperti asma atau pneumonia;

  2. Kesulitan menambah berat badan dan gizi yang buruk;

  3. Radang esofagus atau esophagitis;

  4. Luka atau borok di kerongkongan yang bisa terasa nyeri dan bisa berdarah;

  5. Kekurangan sel darah merah akibat pendarahan (anemia).

Gejala GERD pada bayi dan anak Gejala GERD masa kanak-kanak lebih serius daripada sakit perut sesekali atau muntah yang jarang terjadi. Menurut Mayo Clinic, GERD mungkin telah dialami bayi di bawah usia 1 tahun dan anak prasekolah jika mereka menunjukkan gejala seperti:

  1. Menolak makan atau tidak menambah berat badan;

  2. Mengalami kesulitan bernapas;

  3. Dimulai dengan muntah pada usia 6 bulan atau lebih;

  4. Rewel atau nyeri setelah makan.

Sementara, GERD mungkin sudah terjadi pada anak-anak dan remaja jika mereka menunjukkan beberapa gejala berikut:

  1. Mengalami nyeri atau terbakar di dada bagian atas yang disebut heartburn;

  2. Mengalami nyeri atau ketidaknyamanan saat menelan;

  3. Sering batuk, mengi, atau suara serak;

  4. Mengalami sendawa berlebihan;

  5. Sering mual;

  6. Merasakan asam lambung di tenggorokan;

  7. Merasa seperti ada makanan yang tersangkut di tenggorokan;

  8. Gejala refluks asam lambung memberat saat berbaring

Berbagai gejala GERD pada anak-anak ini harus diperhatikan. Paparan asam lambung jangka panjang pada lapisan esofagus baik pada anak-anak maupun orang dewasa dapat menyebabkan kondisi prakanker esofagus Barrett. Hal itu bahkan bisa menyebabkan kanker kerongkongan atau kanker esofagus jika penyakitnya tidak dikendalikan secara efektif, meskipun hal ini jarang terjadi pada anak-anak.

Diagnosis GERD pada anak Untuk melakukan diagnosis GERD pada anak, penyedia layanan kesehatan dapat melakukan pemeriksaan fisik dan memeriksa riwayat kesehatan. Tes lain mungkin termasuk:

  1. X-ray dada dapat memeriksa tanda-tanda bahwa isi perut telah berpindah ke paru-paru. Ini disebut aspirasi Barium walet.

  2. Tes ini mengamati organ-organ di bagian atas sistem pencernaan anak, termasuk kerongkongan, lambung, dan bagian pertama dari usus kecil (duodenum). Anak Anda akan menelan cairan logam yang disebut barium. Barium melapisi organ sehingga dapat dilihat dengan X-ray. Kemudian X-ray digunakan untuk memeriksa tanda-tanda luka, lesi, atau penyumbatan abnormal.

  3. Endoskopi. Tes ini memeriksa bagian dalam saluran pencernaan. Ini menggunakan selang kecil dan fleksibel yang disebut endoskop. Ini memiliki lampu dan lensa kamera di ujungnya. Sampel jaringan dari dalam saluran pencernaan juga dapat diambil untuk pengujian.

  4. Manometri esofagus. Tes ini memeriksa kekuatan otot kerongkongan. Ini dapat melihat apakah anak Anda memiliki masalah dengan refluks atau menelan. Sebuah selang kecil dimasukkan ke dalam lubang hidung anak Anda, kemudian ke tenggorokan dan ke kerongkongan. Kemudian mengukur tekanan yang dibuat otot esofagus saat istirahat.

  5. Pemantauan pH. Tes ini memeriksa pH atau tingkat asam di kerongkongan. Ini mencatat tingkat pH anak Anda selama 24 hingga 48 jam.

  6. Gastric emptying study atau studi pengosongan lambung. Tes ini dilakukan untuk melihat apakah perut anak Anda mengirimkan isinya ke usus kecil dengan baik atau tidak. Pasalnya, pengosongan lambung yang tertunda dapat menyebabkan refluks ke kerongkongan.

(GA)

 


Akses riaubisnis.co Via Mobile m.riaubisnis.co
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

BERITA TERPOPULER Index »

KANTOR PUSAT:
Jl. Arifin Ahmad/Paus Ujung (Komp. Embun Pagi), B 13, Pekanbaru, Riau – Indonesia
CP : 0812 6812 3180 | 0853 7524 1980
Email: [email protected]