Ketahui Penyebab Paru Paru Basah Pada Anak Beserta Gejala dan Cara Mencegahnya


Rabu,09 Juni 2021 - 16:58:37 WIB
Ketahui Penyebab Paru Paru Basah Pada Anak Beserta Gejala dan Cara Mencegahnya sumber foto liputan6.com

Penyebab paru-paru basah pada anak bisa karena viru, bakteri, jamur, atau campuran diantaranya ketiganya. Hal ini perlu diketahui oleh orang tua agar sang anak mendapatkan pengobatan yang tepat. Paru-paru basah atau yang dalam istilah medis disebut pneumonia, merupakan kondisi terinfeksinya salah satu atau kedua paru-paru oleh virus dan bakteri.

Dilansir dari laman liputan6.com, kondisi ini dapat terjadi pada siapa saja, termasuk anak-anak. Batuk dan flu yang tak kunjung sembuh juga dapat memicu teriritasinya paru-paru, sehingga bakteri dan virus penyebab paru-paru basah lebih mudah menginfeksi. Infeksi ini diawali dengan mengganggu sistem pernapasan bagian atas (hidung dan tenggorokan) anak.

Kemudian, infeksi tersebut akan berpindah menuju paru-paru yang kemudian menghambat pergerakan udara dalam paru-paru. Kondisi ini akan membuat anak semakin mengalami kesulitan dalam bernapas. Hal ini terjadi ketika kantung udara di paru-paru (alveoli) terisi dengan nanah serta cairan lainnya. Maka dari itu, oksigen pun sulit mencapai aliran darah.

Untuk lebih detailnya mengenai penyebab paru-paru basah pada anak hingga gejala dan cara mencegahnya. Berikut ini telah dirangkum oleh Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu (9/6/2021).

Gejala Paru-paru Basah pada Anak

Seperti kebanyakan infeksi, paru-paru basah atau pneumonia biasanya menyebabkan demam, yang dapat membuat penderita berkeringat, menggigil, kulit memerah, dan rasa tidak nyaman secara umum. Anak juga mungkin kehilangan nafsu makan dan tampak kurang energik dari biasanya. Kemudian untuk bayi dan balita mungkin tampak pucat dan lemas, dan lebih sering menangis dari biasanya. Selain itu, ada beberapa gejala paru-paru basah pada anak yang dapat Anda kenali, diantaranya :

1. Batuk

2. Napas yang cepat dan sulit

3. Lubang hidung melebar (melebar)

4. Nyeri di dada, terutama dengan batuk atau napas dalam

5. Mendesah

6. Warna kebiruan pada bibir atau kuku, disebabkan oleh penurunan oksigen dalam aliran darah

7. demam tinggi

8. lekas marah atau lebih lelah dari biasanya

9. sakit atau nyeri perut (tummy)

Meskipun diagnosis pneumonia biasanya dapat dibuat berdasarkan tanda, gejala, dan pemeriksaan, namun terkadang rontgen dada diperlukan untuk memastikan dan untuk menentukan sejauh mana keterlibatan paru-paru.

Penyebab Paru-paru Basah pada Anak

Penyebab paru-paru basah biasanya dari lingkungan kurang bersih, serta polusi udara yang cukup parah. Ada beberapa penyebab paru-paru basah pada anak yang dapat Anda ketahui, diantaranya :

1. Bakteri

Penyebab paru-paru basah pada anak yang lainnya adalah karena bakteri. Streptococcus Pneumoniae adalah bakteri penyebab paru-paru basah yang sering terjadi di Amerika Serikat. Paru-paru basah yang disebabkan bakteri ini, akan terjadi dengan sendirinya setelah anak mengalami flu atau pilek. Hal ini bisa mengakibatkan salah satu cuping paru, kondisi ini disebut lobar pneumonia.

2. Organisme seperti Bakteri

Penyebab paru-paru basah pada anak yang lainnya adalah karena organisme seperti bakteri. Mycoplasma Pneumoniae merupakan organisme yang menjadi salah satu penyebab paru-paru basah. Memicu kondisi pneumonia sedang dibandingkan jenis pneumonia lainnya. Penyebab dari organisme ini biasanya tidak terlalu parah hanya perlu pengobatan ringan agar bisa sembuh.

3. Infeksi Jamur

Penyebab paru-paru basah pada anak yang lainnya adalah karena infeksi jamur. Paru-paru basah yang disebabkan oleh infeksi jamur biasanya menimpa mereka yang memiliki kondisi kesehatan kronis, atau sistem imun yang lemah.

4. Infeksi Virus

Penyebab paru-paru basah pada anak yang lainnya adalah karena infeksi virus. Beberapa virus penyebab flu dan pilek juga bisa menyebabkan pneumonia. Virus adalah penyebab paru-paru basah yang umum terjadi pada anak di bawah 5 tahun. Biasanya kondisi pneumonia akibat virus cenderung sedang, namun dalam beberapa kasus bisa menjadi lebih parah.

Cara Mencegah Paru-paru Basah pada Anak

Setelah mengetahui gejala dan penyebab paru-paru basah pada anak, berikut ini ada beberapa cara mencegah paru-paru basah terjadi pada anak, diantaranya :

  1. Cuci tangan dengan baik dan benar sebelum memegang bayi, atau menyiapkan makanan bayi.

  2. Hindari memakai peralatan makan sama yang digunakan anak sakit ke anak lain.

  3. Imunisasi sesuai jadwal.

  4. Berikan asupan makanan dengan gizi seimbang, dorong anak untuk berolahraga, dan tidur yang cukup.

  5. Bila anak ingusan, minta dia untuk bersin di tisu atau saputangan, lalu mencuci tangan mereka sampai bersih.

  6. Memakai masker penutup mulut saat batuk pilek, agar tidak menulari orang lain.

  7. Pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan pertama kehidupan bayi untuk meningkatkan sistem imun anak.

  8. Bila anak sakit yang terlihat parah, segeralah hubungi dokter.

Cara Mengobati Paru-paru Basah pada Anak

1. Pneumonia Bakteri

Jika pneumonia anak Anda disebabkan oleh bakteri, mereka akan diberi antibiotik. Pada kasus pneumonia bakteri ringan, obat ini bisa diminum secara oral di rumah. Anak-anak dengan pneumonia bakterial biasanya membaik dalam waktu 48 jam setelah memulai antibiotik.

Sangat penting untuk menyelesaikan seluruh rangkaian antibiotik, bahkan jika anak Anda tampak jauh lebih baik. Perawatan akan berlanjut selama 3 hingga 7 hari. Anak Anda mungkin terus batuk hingga tiga minggu setelah perawatan, tetapi ini tidak perlu dikhawatirkan jika keadaan membaik.

Anak-anak yang sangat tidak sehat dengan pneumonia bakteri dapat dirawat di rumah sakit untuk antibiotik yang diberikan langsung ke pembuluh darah melalui infus (terapi intravena atau IV). Beberapa anak mungkin juga membutuhkan oksigen atau cairan ekstra.

2. Pneumonia Virus

Pneumonia virus biasanya tidak separah pneumonia bakterial. Namun, pemulihan bisa lebih lambat, membutuhkan waktu hingga empat minggu. Antibiotik tidak menyembuhkan virus dan tidak diberikan untuk pneumonia virus.

3. Perawatan Di Rumah

Setelah dokter mendiagnosis anak Anda dengan pneumonia ringan, Anda biasanya dapat merawatnya di rumah. Berikut cara merawatnya di rumah, diantaranya :

  1. Anak Anda akan membutuhkan banyak istirahat.

  2. Penting untuk sering memberi cairan pada anak Anda untuk mencegah dehidrasi. Tawarkan sedikit air, dan tawarkan bayi ASI atau susu formula lebih sering.

  3. Kebanyakan anak menolak makan ketika mereka menderita pneumonia. Ini tidak masalah, selama mereka minum cairan.

  4. Ikuti petunjuk dokter untuk memberikan antibiotik, jika sudah diresepkan.

  5. Mungkin lebih nyaman bagi anak yang lebih besar untuk tidur dengan bersandar pada beberapa bantal, daripada berbaring sepenuhnya.

  6. Jika anak Anda mengalami nyeri dada atau demam dan merasa sedih, mereka mungkin memerlukan obat pereda nyeri, seperti parasetamol atau ibuprofen. Jangan memberikan ibuprofen kepada anak di bawah tiga bulan atau anak yang mengalami dehidrasi. Jangan pernah memberikan aspirin kepada anak-anak.

  7. Jangan berikan obat batuk. Mereka tidak membantu anak-anak yang mengidap pneumonia.

  8. Jangan izinkan siapa pun merokok di dalam rumah atau di sekitar anak Anda.

  9. Dokter Anda akan memberi tahu Anda jika Anda perlu kembali untuk meninjau pemulihan anak Anda.

(GA)


Akses riaubisnis.co Via Mobile m.riaubisnis.co
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

BERITA TERPOPULER Index »

KANTOR PUSAT:
Jl. Arifin Ahmad/Paus Ujung (Komp. Embun Pagi), B 13, Pekanbaru, Riau – Indonesia
CP : 0812 6812 3180 | 0853 7524 1980
Email: [email protected]