5 Jenis Ikan yang Sebaiknya Tidak Dikonsumsi Berlebihan


Senin,14 Juni 2021 - 14:11:25 WIB
5 Jenis Ikan yang Sebaiknya Tidak Dikonsumsi Berlebihan sumber foto cnnindonesia.com

Ikan jadi salah satu pangan sumber protein hewani dengan harga cukup terjangkau. Seruan untuk lebih banyak mengonsumsi ikan kerap terdengar terlebih Indonesia memang kaya hasil laut.

Dilansir dari laman cnnindonesia.com, konsumsi ikan memang menyehatkan berkat kandungan protein juga mineralnya. Namun efek baik dan menyehatkan ini tidak akan Anda dapatkan jika konsumsinya berlebihan. Berikut jenis ikan yang sebaiknya tidak dikonsumsi berlebihan.

1. Tenggiri

Mackerel alias ikan tenggiri biasanya dimanfaatkan sebagai bahan pempek atau diolah sebagai lauk. Namun sebaiknya Anda tidak mengonsumsi tenggiri berlebihan sebab ada kandungan merkuri yang bisa memicu aneka penyakit.

Sebagaimana dilansir Bright Side, Atlantic mackerel terbilang paling kecil risiko sehingga bisa dimakan sebanyak apapun yang Anda mau.

2. Tuna

Ikan berlemak termasuk tuna banyak direkomendasikan sebagai sumber asam lemak omega 3. Seperti dilansir Healthline, sebaiknya tuna tidak dikonsumsi berlebihan karena terdapat kandungan methylmercury.

Polutan lingkungan ini jika dalam kadar tinggi bisa menjadi racun buat tubuh. Dalam jangka panjang, methylmercury bisa mengganggu pertumbuhan anak, masalah penglihatan, pendengaran dan gangguan wicara.

Batas atas kadar methylmercury yang aman buat manusia sekitar 0,1 mikrogram per kilogram berat badan. Ini berarti anak dengan berat badan 25 kilogram hanya bisa mengonsumsi tuna kaleng atau tuna putih seberat 75 gram tiap 19 hari.

Sedangkan untuk ibu hamil disarankan untuk membatasi konsumsi tuna tidak lebih dari dua kali seminggu. Tidak hanya tuna, sebaiknya batasi pula konsumsi salmon, tenggiri juga sarden.

3. Belut

Biasanya belut dipelihara di kolam layaknya ikan lele tetapi ada pula yang dibiarkan hidup di area persawahan. Belut memiliki banyak lemak dan mudah menyerap polutan industri atau peternakan. Belut di Eropa terbilang punya kontaminasi tinggi terhadap merkuri.

Dalam laman Boston, belut biasanya disajikan dalam sajian matang sebab darah belut mengandung racun. Terdapat protein beracun yang bisa mengakibatkan kram otot termasuk otot jantung. Proses memasak akan membuka lipatan protein dan membuatnya tidak berbahaya.

4. Tilefish

Tilefish jadi salah satu ikan yang tidak dikonsumsi berlebihan. Berdasar Food and Drug Administration (FDA) AS disarankan untuk menghindari ikan ini sebab kandungan merkuri yang tinggi.

Sebenarnya hampir semua ikan di laut mengandung merkuri. Namun, menurut laporan Mashed, konsentrasi merkuri tinggi dimiliki tilefish, ikan pedang (swordfish) dan hiu. Ikan-ikan ini berada di rantai makanan terakhir dan hidup lebih lama daripada ikan-ikan kecil.

5. Tilapia (ikan nila)

Meski mengandung lemak, ikan tilapia tidak memiliki banyak jenis lemak sehat. Malah, lemak pada ikan tilapia kebanyakan merupakan lemak tidak sehat seperti pada lemak babi.

Jika ikan tilapia dikonsumsi berlebihan akan berisiko menaikkan kadar kolesterol dan tubuh makin sensitif terhadap alergen. Demikian jenis ikan yang sebaiknya tidak dikonsumsi secara berlebihan. (GA)

 


Akses riaubisnis.co Via Mobile m.riaubisnis.co
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

BERITA TERPOPULER Index »

KANTOR PUSAT:
Jl. Arifin Ahmad/Paus Ujung (Komp. Embun Pagi), B 13, Pekanbaru, Riau – Indonesia
CP : 0812 6812 3180 | 0853 7524 1980
Email: [email protected]