Air Ditemukan di Debu Asteroid, Beri Petunjuk Asal Usul Kehidupan Bumi


Selasa,27 September 2022 - 12:59:30 WIB
Air Ditemukan di Debu Asteroid, Beri Petunjuk Asal Usul Kehidupan Bumi sumber foto kompas.com

Sampel debu yang diambil oleh wahana antariksa Jepang dari sebuah asteroid, berhasil mengungkap bukti keberadaan kandungan tetesan air di dalamnya. Temuan ini pun menawarkan dukungan baru untuk teori bahwa kehidupan di Bumi mungkin berasal dari luar angkasa. Mengutip Guardian, Senin (26/9/2022) temuan ini merupakan hasil penelitian yang didapat dari analisis 5,4 gram batu dan debu yang dikumpulkan oleh wahana antariksa Hayabusa-2 dari asteroid Ryugu. Asteroid Ryugu merupakan asteroid yang melintas dekat Bumi dengan jarak sekitar 300 juta kilometer dari planet ini. "Tetesan air ini memiliki makna yang besar. Banyak peneliti percaya bahwa air dibawa dari luar angkasa.

Dilansir dari laman kompas.com. Dan kami benar-benar menemukan air di Ryugu, asteroid dekat Bumi untuk pertama kalinya," papar Tomoki Nakamura, peneliti dari Tohoku University. Hayabusa-2 diluncurkan pada tahun 2014 dalam misinya menuju Ryugu. Wahana lantas kembali ke orbit Bumi dua tahun lalu untuk menjatuhkan kapsul yang berisi sampel. Kargo berharga itu telah menghasilkan sejumlah wawasan baru, termasuk bahan organik asam amino yang mungkin telah terbentuk di luar angkasa. Selain itu tentu saja adalah setetes cairan dalam sampel Ryugu. "Itu merupakan air berkarbonasi yang mengandung garam dan bahan organik," kata Nakamura. Hal tersebut pun memperkuat teori, bahwa asteroid seperti Ryugu atau asteroid induknya yang lebih besar bisa jadi menyediakan air yang mengandung garam dan bahan organik dalam tabrakannya dengan Bumi.

"Bukti ini mungkin secara langsung terkait dengan asal usul lautan atau bahan organik di Bumi," ungkap Nakamura. Tim Nakamura, yang terdiri dari sekitar 150 peneliti – termasuk 30 dari AS, Inggris, Prancis, Italia, dan China – adalah salah satu tim terbesar yang menganalisis sampel dari Ryugu. Sampel kemudian dibagi di antara tim ilmiah yang berbeda untuk memaksimalkan peluang penemuan baru. Lebih lanjut, temuan ini mendapatkan pujian dari Kensei Kobayashi, seorang ahli astrobiologi dan profesor emeritus dari Yokohama National University, yang tak terlibat dalam kelompok penelitian. “Fakta bahwa air ditemukan dalam sampel itu sendiri sangat mengejutkan, mengingat kerapuhannya dan kemungkinannya dihancurkan di luar angkasa, katanya. “Temuan menunjukkan, bahwa asteroid mengandung air, dalam bentuk cairan dan bukan hanya es. Termasuk juga bahan organik mungkin telah dihasilkan di air itu,” tambahnya.


 


Akses riaubisnis.co Via Mobile m.riaubisnis.co
TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

BERITA TERPOPULER Index »

KANTOR PUSAT:
Jl. Arifin Ahmad/Paus Ujung (Komp. Embun Pagi), B 13, Pekanbaru, Riau – Indonesia
CP : 0812 6812 3180 | 0853 7524 1980
Email: [email protected]